Thursday, 25 August 2011

Menjadi Diriku.



Tak seperti bintang di langit
Tak seperti indah pelangi
Kerana diriku bukanlah mereka
Ku apa adanya

Wajahku kan memang begini
Sikapku jelas tak sempurna
Ku akui ku bukanlah mereka
Ku apa adanya

Menjadi diriku
Dengan segala kelebihanku
Menjadi diriku
Atas kelebihanku

Terimalah aku seperti apa adanya
Aku hanya insan biasa
Ku bukan sempurna

Tetapku bangga
Atas apa yang ku punya
Setiap waktu ku nikmati
Anugerah hidup yang ku miliki

>> MENJADI DIRIKU-EDCOUSTIC <<

Friday, 12 August 2011

Ahlan Ahlan!



Ayat tentang kewajipan berpuasa


*Tiga tingkatan orang yang berpuasa : 

1. Puasa orang awam.

2. Puasa orang khusus.

3. Puasa orang khusus kepada khusus.    


                                                

* Nama-nama lain bagi Ramadhan :

1. Syahrullah - Bulan Allah
2. Syahrul Quran - Bulan Al-Quran ( kerana pada bulan ini, Al-Quran diturunkan)
3. Syahrul Siyam - Bulan puasa
4. Syahrul Tilawah - Bulan Membaca Al-Quran
5. Syahrul Rahmah - Bulan Rahmat
6. Syahrul Judd - Bulan kemurahan
7. Syahrul Najaah - Bulan kejayaan
8. Syahrul Sabri - Bulan kesabaran

                                

                       

                            
  

Sepadan.




Saling melengkapi seperti puzzle =D
                                
Sepadan, Secocok, Matching!!
Jika difikir-fikir dan direnung kembali, rupanya setiap apa yang sudah terjadi pada diri seseorang itu ada padanannya. Setiap apa yang kita dapat, adalah yang benar-benar bersesuaian dengan diri kita. Sepadan di sini ialah yang melengkapi diri seseorang itu, yakni kontranya. Contohnya sangat banyak. Antaranya: Ibu bapa vs anak, sesama adik-beradik, rakan-rakan, masyarakat sekeliling dan sebagainya yang lain.

Malahan, setiap ujian yang tertimpa pada kita adalah bersesuaian dengan kekuatan dan kemampuan diri kita sebenarnya. Hal ini telah termaktub sekian lama di dalam kitab suci terindah, Al-Quran Al-Karim. "Allah tidak akan membebani seseorang itu melainkan dengan upayanya". Tersenyum saat membaca ayat ini? Hopefully. Saya jadikan ayat ini sebagai penguat semangat tatkala diuji dengan masalah-masalah keduniaan dan kelalaian.

Justeru, saya selalu ingat bahawa apa yang tertakdir buat saya adalah kerana saya adalah saya. Ibu bapa saya begini, kerana saya begini. Adik-adik saya begitu, kerana kakak mereka begitu.. Wallahu a'lam. Sekadar pendapat peribadi penulis. Mungkin ada yang bersetuju dan sebaliknya. Selamat memanfaatkan!